Hallo, welcome to my blog :D It's not all about you, it's not all about me. Enjoy!
4 comments

First Step; Cewek!



Memasak, bagi gua masak adalah hal termustahil untuk gua lakukan di keseharian gua. Bukannya sok sibuk, (tapi emang sibuk ;p) tapi gua agak menjauhi ini karena gua pun belum punya karakter memasak a la ibu-ibu rumah. Bagi remaja yang siap dewasa (fitnah) kayak gini memang seharusnya melakukan hal itu sekali-kali. Yaa seiseng-isengnya cewek itu masak, kata orang. Tapi ah, tampang kayak gua gini malah nambahin kalo gua itu emang gak pinter begitu, nyentuh bawang merah aja kalo disuruh emak tertjintah doang. Itupun yang bikin gua jera ke dapur, mata gua udah puffy eyes yang uh.. bikin memikat hati.


       Tapi kali ini, I have to make a resolution bro (bener gak, bahasa inggris gue?). Gua pikir gua harus melakukan perubahan. Masa iya, gua yang ngakunya anak rumahan gak pernah masak. Pasti ada something wrong inside sama diri gua. Terlebih orang pasti bertanya-tanya apa aja yg gua lakuin dirumah kalo gak bisa masak. Kepo? Mentsrimlah, liburan gini siklus gua emang kacau. Sekacau-kacaunya hati gua diduakan do’i (baca: kambing), hetsehh.. Tapi ya, yang gua bisa lakuin dirumah ini adalah hal-hal menstrim yang sering orang lakuin, contohnya bernapas.

       Oke stop, dipostingan kali ini gua gak mau bahas itu-_- aib, nanti jodoh gua gak ketemu lagi awwkakwkk Balik ke soal masak-memasak. Well gua bilang tadi gua butuh perubahan, dan gua bener-bener ngelakuin hal itu senin kemarin, bersama temen gua yang paling imyut ciemit-ciemit unyu maksimal muahh /plaaak, namanya tidak lain dan tidak bukan adalah Udin, sebut aja namanya Udin :v Udah teruji di itb dan ipb dia cewek tulen, jomblo dan dipastikan badannya utuh, cocok dijadiin lauk. Tapi karena dia cewek, namanya gua ubah jadi Udin… Udiniyah.

       Alasan gua memilih Udiniyah karena.. Satu, dia punya muka-muka kayak anak SMK yang
jurusannya tata boga, walaupun cuma mukanya, tapi gua yakin dia bisa membuat harga bahan-bahan yang kita beli jadi miring, ss-s-ssikat miring! Dua, karena gua tau dulu smpnya dia anak kir, pasti dia udah sering bikin eksperimen gitu huahahah (masak = eksperimen). Tiga, soalnya gua butuh pembantu, ehm uhuk maksut gua bukan yang nyuci piring abis selesai masak, tapi yang bantuin gua… gitu. *sungkem*

       3 hari sebelum hari H, gua nge-chat Udiniyah lewat jejaring sosial bernama fesdut, secara gua anak sosialita keleeeuss (udah gaul belom gua ngomong ‘keleus’nya?). Udin (Udiniyah kepanjangan capek ngetiknya-_-) pun setuju dan dia memutuskan untuk ikut masak di rumah gua besok atau besok harinya lagi, labil emang…. iya labil. Dan akhirnya… tanpa sebab yang jelas kenapa besok atau besok harinya lagi kita belum juga jadi masak, akhirnya besok besoknya lagi lah hari yang kita pilih buat masak. Masak apa tam? Yak, 3 hari sebelumnya gua udah bilang ke dia kalo kita bakal bikin…. *jeng jeng jeng*

Chocolate Mousse~

Uuuu, bikin ngiler :9

       Gua juga gak tau itu apaan-_- Entah kenapa gua lagi pengen bikin puding cokelat malah nyosor ke resep begituan, jadilah website berkualitas yang gua temuin itu bikin gua lebih ngaduk-ngaduk isinya dan akhirnya, gua nemuin resep itu. Damn it, opini pembuat resep terlalu bikin ngiler dan mempengaruhi gua agar mengeluarkan aura cewek 100% tulen yang selama ini terpendam. Terlebih gua sangat suka cinta sayang lopyupul sama coklat. Tapi sialnya, bahan yang dibutuhin extremly susah dan akhirnya… kita ganti resep….ngeselin, emang.
Nah, akhirnya hari Senin, si Udin ini jadi dan fix ke rumah gua. Syaratnya gua jemput dia di jembatan penyebrangan deket rumah (like a boss). DI detik-detik gua jalan, belom 5 detik kali, dia udah di sebrang rumah gua dengan tampang—bertuliskan *Dapuk, rumah lo yang mana sih?!* sambil melongo-melongo gitu. Untung muka pevita pearce gua cepet-cepet muncul jadi orang tetangga gak perlu menganggap lu orang nyasar.


       Namanya cewek baru gede, kalo ketemu temen pasti rumpi dulu deh, rempong cyin. Ada kali 2 jam kita ngerumpi, ketawa-ketawa gak jelas ampe tetangga gua keluar semua (fitnah). Wkwk gua cuma kasih liat video ini (kalo kepo buka aja), si Udin ngakak ampe muncrat. Hauauhauhaua gua juga sih. Setelah diem abis capek ketawa, gua sadar, masaknyaaaaaaa!!!! Aih dunia ini terlalu melenakan gua dan Udin sampe akhirnya kita belum ngelakuin apa-apa. Coba gak sadar, pasti impian gua menjadi peserta Masterchef pun kandas sudah.

       Jam 2 siang, disaat orang-orang tidur dengan damainya tapi gua disini harus berjuang melawan sifat ketidakwanitaan gua. Soang bolong itu juga, gua dan Udin mencatat apa aja yg dibutuhkan untuk membuat dessert yang satu ini. Namanya… *jeng jeng jeng*

Ice choco avocado cream~
       Buat kalian yg penasaran, bisa klik resepnya disini. Bahan-bahannya yang murah dan fotonya yang bikin ngiler membuat kita pilih dessert itu aja. Yap, dessert. Yaelah, bagi pemula kayak gua jangan yang susah-susah dulu. Mulai dari yang mudah, gitu kata guru matematika gua. 

       Yak, Udin dan gua jalan ke pasar tradisional deket rumah gua. Sebagai orang yang baru kali ini belanja sendiri ke pasar, melongo dan bengong adalah hal yang wajar. Mungkin nggak bagi Udin, pasti dia udah berkali-kali jalan-jalan ke pasar, gua pun mikir kayak gitu dan naasnya disaat gua nengok ke dia, Udin bilang…

“gua belom pernah ke pasar belanja-belanja gitu” (APAAAAA!!! *A*)W)

       Toko yang kita mampirin pertama adalah toko buah karena kita butuh alpuket. Gua dengan malu-malu guguknya masuk ke dalem dan nanya,

“ini berapa?” nunjuk sekotak gede alpuket.

“sekilonya 20 ribu”

       Gua pun diem, mikir. Di resep kita cuma butuh satu dan kalo gua beli sekilo pun bakal kebanyakan dan gua gak mau makan malem gua jadi sup alpuket (ini gak ada!!!). Akhirnya gua nengok ke orang yang wajahnya keliatan suka bergaul sama mbak-mbak pasar,

“Cuy, tanyain dong satunya berapa?”

       Udin yang diluar toko 5 meter dari gua bilang, 

“Lu aja, gua gak bisa nawar” (APAAAAA!!! *A*)W)

“Tanyain plisss” gua sujud-sujud mohon di kaki Udin (fitnah)

“Malu ah, lu aja” (APAAAAA!!! *A*)W)


       Gua kalah bro, gua kalah zzzz.. Akhirnya gua nanya, dan yosh akhirnya boleh, jadinya kita beli 1 biji wkwk Tapi, sayangnya Udin harus membayar keberanian gua seharga alpuket itu, yak goceng. 

“Karena gua yang nanya, jadinya elu yg bayar hauahuahauha” <- kata gua

       Muka si Udiniyah udah gak bisa dijelaskan dengan kata-kata dan akhirnya dia ngeluain duit buat dikasih ke gua wkwk yezzzzz! 

       Toko kedua yang kita datengin adalah toko bahan-bahan kue. Gua nanya buat gula halusnya dan akhirnya setelah gua paksa si Udin nanya whipped cream. Ada kejadian yang bikin malu, yang bikin rumus fungsi matematika di otak gua gak ada gunanya, bikin muka pevita pearce gua lebih mirip angelina jolie. Si abang penjual iseng nanya,

“butuh seperempat kilo ya, seperempat kilo itu berapa gram hayo?”

“…..” <- gua dan Udin diem.

“ya 250 gram lah, masa gitu aja gak tau hahah” 

       Baru mau gua jawab bang!! Tunggu bentar ape *A*)W (ngeles). Total pembelian ceban, baru gua mau bilang pengen patungan sama Udin tiba-tiba Udin bilang,

“Karena gua yang nanya, jadinya elu yg bayar hauahuahauha”

       Sial, dibales. Finally, ceban gua ludes. Nah setelah mendapatkan apa yang bisa dibeli di pasar tradisional, akhirnya kita ke supermarket gede yang letaknya bersebrang di arah pasar deket rumah gua, yang ini di timur yg onoh dibarat. Jadilah, gua dan Udin berangkat bareng ke supermarket tersebut dimana Udin melakukan aksinya yang sangat-tidak-enak-dilihat-mata, dia seluncuran pake selopnya, bunyinya *sreeetssss* Aaaakhh mata guaaa! *A*)W Dia juga macem-macem di tempat pendingin eskrim, dimana dia nanya-nanya gitu dan sok milih banyak, nyatanya dia gak beli satu pun pada akhirnya. Kenalin, namanya Udiniyah, muka SMA kelakuan bocil status jomblo. 

       Yang penting akhirnya, semua barang udah kita dapet, saatnya eksperimen!
Gua gak banyak berkata disini, intinya semua step yang dikasih diresep HAMPIR terlaksana. Dan pada akhirnya, disaat kita mau nge-mixer seluruh adonan, gua ragu-ragu, si Udin bilang,

“Masukin semuanya nih Tam? Yakin?”

“Yakin, coba tanya mas Anang” <- ngawur

       Akhirnya di step terakhir gua mixer semua dan muka pevita pearce gua yang semula seneng bakal melihat salah satu seven wonders ini berubah bengong.. Teksturnya gak yang kayak dipoto, aaaaaaa!!! Berminyak encer gitu, aaaaaa!!! Setelah gua baca resep lagi, oh my,  gua salah step. AAAAAAAAAAAA *A*)W 

       Emak gua yang waktu itu ikut bantuin (maksa join-_-) sempet panik dan bilang kalo gua salah baca resep. Harusnya semua adonan jangan dicampur, tapi gua malah campur bzzz. Gua berusaha tenang dan misahin sisa-sisa bahan yg udah gua mixer (tepatnya yang masih bisa dimakan) tadi, lalu gua dan Udin mengulang step awal dan memperbaiki step yang salah. Nah, akhirnya, jadi deh, ICE CHOCO AVOCADO CREAM GITU-GITU A LA UDIN DAN TAMARA, yeaaay.. /hening

Note : Penampilan tidak menjamin rasa :p
Dan.. Perhatikan bedanya dengan wujud ice choco avocado cream yang sebenarnya....

Sakitnya tuh.... disini -> <3

       Bagaimana dengan rasanya? Yang pasti pas gua cobain, walaupun gak sekentel dan sebikin ngiler di poto, tetep enak kok. Gurih rasa coklat gitu, saus alpuketnya juga manisnya pas, yang pasti gelasnya bagus.....

       Oiya, karena sebenernya tujuan dari gua dan Udin ini selain iseng, kita juga mempersembahkan ice choco ini ke teman kita yang ulang tahun pas bulan Maret tapi belum jadi ngerayainnya, jadilah disaat selesai bikin, Udin langsung nelpon… sebut saja namanya Rizka:v Gua pikir dia gak mau dateng karena mendadak, tapi akhirnya dia dateng dan jeng jeng, otanjoubi omedetou gozaimasuuuuu~ Surpreeess~


si Udin, yang empunya blog, dan Rizka. (narsis dulu)

       Pas gua tanya rasanya ke Rizka, dia bilang enak (dengan muka terpaksa), dia pun tau kalo sausnya itu dari alpuket tanpa kita kasih tau. Din, MISSION SUCCESS :’) Gua gak mikirin rasa yang pasti, yang penting gua udah membuat perubahan baru, sebuah langkah baru gua menjadi cewek tulen, yeah xD Makasih buat segala pihak yang membantu, para pedagang di pasar, adek-adek gua yang kepo, emak gua, abang supermarket yang ganteng, pembaca semua, dan khususnya si Udin dan Rizka yang telah membuat segalanya menjadi seru seketika, asek.
Satu kata dari gue, amazing! Udah, segitu aja yang gua bisa ceritain dari liburan gua kali ini. Hope you happy and healthy always, my readers! xD See you next posting.

"The world is a book and those who do not travel only read a page" -Emotional Flutter


No comment yet

Journey

What is my journey ?
|
|
|
Journey by KUSO DESIGN
|
|
|

Journey is about passion :) Wanna join me?
4 comments

Nongol Lagi

Yoo sebelumnya Assalamu'alaikum wr wb.. Yak! Yeeeaaayy!! Akhrinya gua nongol lagi akhirnya setelah vakum dari blog selama.. hmmm oh tidak._. dua..bulan... *APAAAA!!! Ternyata latest post gua 1 Januari, dan sekarang..... /lupakan. Tidak-____- ini udah kelewatan tam, fix lu alayphpkudet minimal tam!!


Yap maaf maaaaf, oke kali ini gua bakal curhat apa yg terjadi selama 2 bulan ini, bukan waktu yg cepet emang, makanya gua mau cerita karena ada beberapa hal menarik yg mungkin bisa gua bagi di blog gua yg udah banyak kecoanya ini.. Jadi gini..
Pada suatu hari.. /plak
Woi ini bukan utang storytelling lu yg belon selesai tam!!!-..- /gelinding
Ekhem jadi gini, bukan sok atau pura" sibuk tapi memang awal tahun gua banyak project eskul, dan harus diselesaikan, hiks :'v Sip sip, dan kesalahan bukan pada sekolah, eskul, atau status gua *lah , okey? Tapi emang guanya yg sering pulang malem, abis itu setelah nyampe rumah gua cuma dihadapkan 2 pilihan, yang.. menurut gua ini sangatlah tidak bisa gua terima dengan logika gua yg mirip siput nya spombob!! aih.. Akhirnya gua harus memilih antara dua, yaitu belajar baru tidur atau tidur baru belajar. No online, no comics, no anime, no game, oh NOOOOOO!!!! TAT)/
No comment yet

[Late Post Again] Trip to Pare & Bali part II

Assalamu'alaikum~ Haii, selamat sianggg. Aku renaaa~ /plak. Oke, karena gue sibuk /eaa, (ini pun nyempetin nge blog) dan masih banyak project liburan yg mesti dikerjain, jadi... langsung aja ^^)v.......... 5 bulan yang lalu (APAAA??!! *barunyadar* maap...) gue udah ngepost trip gua ke Pare dan Bali, tapi baru part 1 (bisa di klik). Wih, mungkin karena yang mau gue sampein terlalu banyak ckck.

Pertama, gue mau cerita sisa sisa perjalanan gue selama di Pare. Di Pare, kalo tempat course yg gue ambil, punya week-day yaitu setiap Sabtu. Tujuannya sih buat refreshing. Itu pun biasanya ke tempat wisata sekitar Pare, a.k.a *study tour*. Nah, karena waktu itu week-daynya dibatalkan (tanpa sebab yg jelas._.) jadinya yg ngadain study tour-nya panitia dari sekolah gue. Sip! <- kejadiannya seminggu sebelum ninggalin Pare


Masih di Pare, ada tempat jalan-jalan yg bisa kita kunjungin. Kalo yg gue tau sih, alun-alun Pare. Tapi gak kesampean kesana T_T Jadinya, week-day itu kita ke tempat Candi Surowono (bener apa salah?._.) Akses ke sana sih deket nggak, jauh banget juga nggak. Tapi karena kita perginya satu angkatan, yaa jadilah kita nyewa "kendaraan" yg bisa nganterin buanyakk orang kesana. ini dia:
Jengg jeenggg..

4 comments

Dari Si Sibuk

Selamat malam untuk Tuan yang semakin menjauh—bahkan radar ku tak mampu lagi menjangkaumu. Sudah lama ya, aku tidak menulis tentang ini, tentang cinta. Sudah lama juga, tulisanku ini hanya menjadi draf di folder blog ku. Maaf, mungkin aku terlalu sibuk dengan sekolahku, mungkin aku terlalu sibuk dengan duniaku, bahkan mungkin aku terlalu sibuk mencari jati diriku.

Aku terlalu sibuk sampai-sampai aku tak tahu saat ini tentang keberadaanmu, keadaanmu. Aku tak tahu kau sedang bersama siapa dan bagaimana sekolahmu. Saat ini pun, semua rasanya tak lagi berbeda, aku masih tak tahu apakah kamu masih mengingatku ataukah kamu punya perasaan yang sama terhadapku? Entahlah, memang perasaan itu sudah lamaaa sekali, bahkan aku takut sepertinya sudah menghilang. Tetapi, bukankah manusia adalah makhluk paling sulit untuk melupakan? Perasaan bisa hilang, tapi ingatan tidak.

Aku tahu pasti kau sedang membaca ini. Aku tahu pasti kau akan mengira bahwa kali ini aku akan menceritakan objek yg sama—kamu. Teeet! Kau salah. Kali ini aku akan menceritakan kepadamu tentang seseorang. (Aku juga sadar kau pasti bosan bila aku terus menerus bercerita tentang diriku sendiri, keegoisanku, dan kegalauanku.) Mungkin diakhir kau bisa menebak siapa sosok itu. Mungkin juga tidak. Tapi sebelum itu, aku akan membawamu masuk ke dalam dunianya. Dunia yang mungkin berbeda dengan duniamu. Dunia yang mungkin kau tidak akan pernah mengalaminya. Dan mungkin hanya dia seorang lah yang mengerti. Memang terkadang dunia manusia begitu kejam dan munafik ya :p

Tapi.. Seperti tulisanku yang kutulis [mungkin] beberapa bulan lalu, nampaknya tulisan kali ini pun juga tak akan pernah kau gubris. Tulisan ini akan teredam oleh banyaknya perhatian yang tertuju padamu. Cerita ini tak akan membekas jadi apa-apa, segera terhapus dengan kehadiran orang-orang baru dalam hidupmu yang sekarang. Begitupun dengan sosok yang akan ku ceritakan ini. Satu orang, dua orang, tiga orang. Semakin banyak orang baru yang datang ke kehidupannya. Orang-orang yang sebelumnya tak pernah ia kenal, bahkan tak mau ia kenali, tapi ternyata mereka malah membuat dunianya berubah. Bisa jadi lebih buruk, bisa jadi lebih indah.

Cerita ini bermula beberapa bulan yang lalu, untuk lebih spesifiknya entahlah—bagai menabur garam di laut, informasi seperti ini pun tampaknya tidak ada apa-apanya bagimu.  Kau percaya, Tuan? Saat seseorang mulai menginjak masa SMA-nya, saat itu juga seseorang dapat merasakan begitu ajaibnya perasaan yang disebut cinta. Saat itu seseorang dinamakan remaja, remaja yang sebenarnya. Saat itu juga, seseorang dapat tak terkendali, tak tahu tujuan, terombang-ambing oleh ombak perasaan cinta.

Cinta yang ku maksud disini bukan sekedar bilang “ I love you” “ Aku cinta padamu”, tapi definisi cinta disini mempunyai arti lebih luas. Suka, benci, sayang, takut kehilangan, bertepuk sebelah tangan, ditolak orang yang kita sayangi, dan lain-lain. Semua itu kusebut perasaan yang bermerk ‘Cinta’. Perasaan-perasaan seperti inilah yang sedang dirasakan olehnya, sosok yang kuceritakan. Ia sedang cinta-cintanya dengan seseorang, ada perasaan takut kehilangan terselip disitu. Ya, karena orang yang ia cintai tidak punya ikatan apa-apa dengannya. Ia merasa tidak berharga. Tapi semua itu malah membuatnya bertahan. Hahaha! Sakit.

Singkat saja, seseorang pun datang ke kehidupannya. Seseorang yang diawal ku bilang, bahkan tak mau ia kenali, tapi ternyata dapat merubah kehidupannya. Sejak pertama dilihatnya, seakan ada yang berbisik ia akan mengikat takdir dengannya. Bahkan sosoknya tidak berbeda jauh dengan orang yang sedang ia cintai. Dari rupanya, cara berjalan, bayangannya, sampai perilaku nya pun tak berbeda jauh.

Seseorang itu mulanya tidak dekat dengannya. Namun karena suatu sebab, lama-lama ia mendekat, mengetuk pintu hatinya, lalu masuk ke dalamnya. Hari demi hari, laki-laki itu seakan menggantikan posisi orang yang dulu ia cintai. Ia berhasil menciptakan suasana baru dalam hidupnya. Dari mulai berani mengubah namanya dari “Din..” menjadi “Ntaa..”. Singkatan ‘cinta’, katanya. Romantis ya.

Laki-laki itu berhasil mengalihkan dunianya. Membawanya keluar dari ruang ‘penungguan yg tak pasti’, lalu mengantarnya menuju ke pintu gerbang ‘ikatan yang sah’. Laki-laki itu lebih, lebih, lebih dari apa yang dia bayangkan. Lebih pintar, lebih manis, lebih hangat, lebih peduli, lebih perhatian, lebih dekat dengan Tuhannya. Lebih. Aku sampai tidak habis pikir kenapa dia bisa menemukan laki-laki seperti itu.

Laki-laki itu selalu, selalu, dan selalu ingin berada di dekatnya. Mengetahui keadannya, kabarnya, kegiatannya. Hampir tiap hari ia rindu, namun gejolak itu hanya bisa ia pendam. Sayangnya jarak rumah mereka terlalu jauh, sehingga hanya segelintir kalimat dalam media chatting yang dapat menepisnya. Rasa sayang yang ada di hatinya seakan tak tertampung lagi, waktu demi waktu terus bertambah, meluap, lalu tumpah. Ia sedang cinta-cintanya dengan gadis itu. Segala sesuatu tentang dia, tak pernah kecil di matanya.

Lalu, apa kabarnya gadis itu? Gadis itu seakan bisu, tuli. Ia terus dan terus memendam semuanya. Tidak mau tau apa yang terjadi. Ia disibukkan oleh sebuah tujuan, mendapat jalur SNMPTN undangan menuju universitas yang bisa membuat dia dan martabat keluarganya terangkat. Bukannya ia tidak memperdulikan lelaki itu, ia hanya membuatnya “pending”; memberitahunya bahwa itu bukan saat yang tepat, dan memberikannya kesempatan untuk memperbaiki dan memantaskan diri. Aku tak tahu, apakah ia juga membalas perasaan lelaki itu, atau benar-benar mengabaikannya, maaf, itu tidak terlihat jelas dimatanya. Semangatnya mengejar prestasi dan menemukan jati diri, seakan menutupi itu semua.
                                                                ---
Ah.. Entah mengapa saat aku menulis ini, aku jadi ingin bilang.

Andai aku punya alat ajaib milik Doraemon, aku ingin menggabungkan dirimu dengannya. Ya, laki-laki itu. Membuatmu berbeda, membuat ‘kamu’ lebih dicintai olehku.

Tidak hanya itu, aku pun ingin menggabungkan diriku dengannya. Agar aku lebih ‘terlihat’ di matamu….

Ah ya.. Kenapa aku ingin sekali menulis ini ya? Padahal ini tidak ada hubungannya denganmu. Dan dia pun tak ada hubungannya denganku. Entahlah, tapi aku ingin saja kamu mengetahui ini. Cih, siapa pula gadis ini? Berani-beraninya aku membeberkan kisah cintanya disini. Berani-beraninya membuat aku cemburu, dengan segala kisah cinta dan perasaan tulusnya. Gadis ini memang tidak terlihat penting di kehidupanku. Tapi saat aku mendengarnya, merasakan perasaannya, gadis ini seakan ditakdirkan Dia bertemu dengan diriku. Memang, sebelumnya aku meminta petunjuk dari-Nya. Aku sedang bingung dengan sikapmu yang lama-lama berbeda di mataku. Kau tidak terlihat seperti dulu lagi. Aku takut ini menjadi kenyataan, kau tidak lagi menjadi orang yang kukenal. Ergh.. Aku dan kamu sudah saling mengenal bertahun lamanya, tapi kenapa sampai saat ini aku tak pernah mengerti jalan pikiran dan isi hatimu?! Sudahlah, lupakan saja ocehanku ini, sekali lagi, aku yakin tulisan ini tak akan kau gubris. Haha.

Oh ya, kau ingin tau ya, siapa gadis itu? Baiklah, aku menyerah. Gadis itu adalah…