Senin, 13 Juli 2015

Ramadhan Berkah

Assalamualaikum...

Halo apa kabaaar~ Lama gak buka blog ini masya Allah mungkin udah banyak kecoa sm sarang laba-labanya hehe.. Om swastiastu, selamat datang kembali di blog ini.
Teman-teman pembaca, kali ini saya akan sedikit bercerita tentang apa yang baru saja saya alami semenjak saya menghilang dari peradaban dunia blogger, semenjak saya membatasi diri dari media sosial, dan semenjak saya mulai sadar apa yang harus saya lakukan untuk mengejar cita-cita saya. Hal itu saya lakukan dengan sengaja biar saya punya cerita greget yang kali ini akan saya bagi dengan teman-teman semua. Yeeiiiy xD

Hmm.. Saya menghilang kira" 3-4 bulan sebelum UN SMA dimulai. Rasanya pusing sekali, belajar rasanya tidak sabaran, pengen cepet" selesai tapi ternyata masih begitu banyak materi jurusan (Saya IPA :D) yang belum saya mengerti. Ulang ini, ulang itu. Gak ngerti, ulang lagi, baca lagi, latihan hitung lagi. Maklum, jurusan saya terlalu banyak hitungannya. Pasti pembaca yang pernah bergelut dengan pelajaran mafikibi (matematika fisika kimia biologi) paham betul apa yg saya rasakan hehe.

Beberapa bulan sebelum UN saya membuat target. Pokoknya, minggu ini biologi kelas satu harus selesai saya lahap, saya mengerti, saya pahami, bahkan saya hafal. Minggu depan, giliran matematika bagian integral dan differensial yang harus matang di otak. Begituuu terus. Tidak boleh satu hari pun saya lewatkan tanpa belajar, sendiri atau dengan teman-teman sekelas.

Sebenarnya, bisa sih dianggap santai. "Santaaai, UN kan bukan penentu faktor kelulusan." Tapi, kok saya bisa pusing sekali?

Ingat, teman-teman pembaca.
Sehabis UN, perjalanan saya sebagai anak SMA belum selesai. Saya harus menyiapkan diri menghadapi seleksi masuk universitas negeri di Indonesia. Saya tahu sekali, banyak orang sepantaran saya yang ingin kuliah. Jumlahnya melebihi penonton stadio GBK wkwk. Jadi, saya mempersiapkannya H-365 sebelum seleksi nasional (SBMPTN) itu dimulai. Terlebih lagi, saya kepingin nyebrang jurusan heheheh (/plak /banyakdihujat). Iya iya, saya memang suka IPA, tapi entah hati saya lebih tergerak ke IPS untuk kuliahnya. Saya suka dua-duanya. Selesai--)/

Dengan begitu, berarti selama 1 tahun SMA kelas tiga, saya mempersiapkan diri untuk dua tujuan, UN dan SBMPTN. Saya membagi waktu. Biasanya, saat jam pelajaran, saya belajar UN IPA. Saat istirahat dan jam kosong, saya mengejar materi IPS. Saya juga ikut bimbel kok, tapi IPA, karena pikiran saya waktu itu, "prioritaskan UN dulu!". Tapi, saya ikut bimbel tambahan untuk IPS-nya di tempat bimbel saya. (Bimbel didalam bimbel, nahlo.) Akhirnya, materi IPA dan IPS dulu-duluan menempati otak saya yang segitu kecilnya. Duh -___-

Senin sampai Jumat saya belajar IPA. Sabtu Minggu saya bolak balik tempat bimbel untuk belajar IPA, juga IPS. Ditambah hari-hari lainnya untuk try out ini itu. Masya Allah, pusing sekali kepala berbi.....

Kamis, 05 Februari 2015

Anak-anak Ayah dan Mama (I)

Heeeiiii! Sudah lama diriku tak update hiks hiks udah menjelang hari penentuan nih, maafkan  yaa T__T Untuk sementara ini, internet cuma bisa jadi sedikit cemilan di hari libur. Besoknya langsung jorrr belajar dan belajar buat persiapan UN dan SBMPTN nanti. Doakan yang terbaik ya buat gua. Dan untuk mengisi "sedikit" kekosongan, ada cerpen nih yang berhasil gua buat pas h-1 ujian praktek bahasa Indonesia. Ketentuan ujiannya sangat menyulitkan, cuma terdiri 240-260 kata. Eh jadinya begini deh-___- Nyata kok tapi. /plak

_________________________________________________________________________


Untuk ketiga adikku yang tercinta….

Anak-anak Ayah dan Mama (I)

            Di mata orang lain, mungkin kami aneh. Aku, anak pertama yang manja dan bergantung sekali dengan ketiga adik-adikku. Annisa, anak kedua yang hobinya menutup diri di kamar mendengarkan lagu-lagu boyband Korea. Alya, anak ketiga berwatak amat bandel dan tidak mau diatur. Mama selalu bilang dia adalah satu-satunya anaknya yang berumur delapan tahun yang selalu kalah dengan ayam, jika malam tiba sudah berada di rumah. Adikku yang terakhir, Cica, bocah umur tiga tahun yang paling cantik diantara kakak-kakaknya tapi punya tangisan yang membuat sakit telinga.
            Mungkin kami aneh, jika kami sedang berkumpul diruang tengah lalu terdengar ada orang mengetuk pintu rumah, dengan secepat kilat kami berlomba kabur masuk ke dalam kamar. Mungkin kami aneh, selalu berebut dan saling iri terhadap apa yang saudara kami punya. Lihat anak tetangga punya itu, kami merengek ingin itu. Kami menangis tak sabar ingin membelinya. Kami selalu menangis jika tidak mendapat apa yang kami minta dalam sekejap. Menangis sangaaat lama, dan tak akan berhenti sampai Ayah dan Mama memenuhi permintaan kami.
            Tapi kami tidak aneh di mata Ayah, karena kami berlari masuk ke dalam kamar jika tamu yang datang seorang laki-laki yang bisa melihat aurat kami. Kami pun tidak aneh dimata Mama, karena Mama pikir tiap anak harus menangis dan Mama percaya menangis membuat anak-anaknya lebih pintar. Kami tidak takut dianggap aneh. Kami tidak malu ditertawakan tetangga karena tangisan-tangisan kami. Kami punya ciri khas, ciri khas yang tidak ada di keluarga lain. Kami yang kompak dan kami yang Insya Allah akan menjadi orang hebat, Karena kami, anak-anak Ayah dan Mama.


Dari kakakmu, yang tak bisa memberi apa-apa
kecuali tulisan-tulisan ini.

Rabu, 30 Juli 2014

Cica : Halo, Aku Cica!

Namaku CICA :D

Assalamu'alaikum.. Warahmatullahi.. Wabarakaaaaatuh!!! (kayak yang di dai cilik gituuu salamnya) Halo temen-temen, kenalin, aku Cica. Nama panjangku Khalisa Nadhirah, kalo gak salah sih gitu hehe mendadak lupa aku, maklum masih tetil (baca : kecil). Kalo kalian susah ngingetnya bisa disingkat KN, tapi kepanjangannya bisa jadi Kece Ngeet (alias kece bangetz). Namaku Cica karena semua kakak dan mama ayah suka manggil aku gitu, katanya gak mau repot" manggil Khalisa, kebagusan namanya. Umur aku baru 3 tahun bulan Februari kemarin. Aku masih imut-imut kaaan, kayak personilnya JKT48 gituuu :3 Aku anak paling bungsu dari 4 bersaudara. Yang foto diatas itu aku lagi pose ala ala satpam sekolah aku wkwkwk (<- ketawanya diajarin Kak Rara nih, sesat)

Temen-temen tau gak, oemji heloooo mulai sekarang aku yang bakal ngisi blog ini, soalnya Kak Rara (Nama palsu : Kak Tamara) udah mulai sibuk banget huh, dia udah kelas 12 sekarang, kelas 3 SMA gitu loh, jadi katanya mau belajar terus, katanya takut gak sempet. wkwkw bilang aja kagak ada ide cerita buat ditaro di blog hehe.. Trus kata kakakku, kalo aku mendadak terkenal dan disuka di blog ini, nanti kalo udah umur 6 tahun aku bakal dibeliin es krim dan susu coklat yang banyak. Iya, itu makanan kesukaanku emm nyam nyamm, enyaakk.. Nah makanyaa.. Kalian bilang yaa ke Kak Rara kalo suka sama aku. Kak Rara milih aku buat ngisi blog ini soalnya katanya aku masih polos, belum ada dosa nya wkwk ketauan nih Kak Rara mah banyak dosanya wkwkwk

Kakak Rara cuma nitip salam, katanya MET IDUL FITRI MOHON MAAF LAHIR BATIN. Aku gak ngerti maksutnya apa, kan aku masih tetil, tapi aku cuma tau kalo kakak cuma minta maaf, ooh aku tau pasti dia banyak sesat di blog ini huehehueh oiya kata kak Rara dia juga bilang, kalo sempet mampir di blog nanti dia juga bakal ngepost kok, hihi pasti kalo nanti dia liat laptopnya, dia kesel karena keyboardnya udah lengket sm susu coklat, gara gara akuuu huahaa. Jadi mulai hari ini aku bebas nulis sepuasnya, narsis boleh, ngupil boleh, apapun boleh, tapi mungkin aja nanti post ku dibaca Kak Rara jadi aku harus jadi anak baik wukwkwuwkuw Tapi temen-temen maaf ya kalo mau minta tanda tangan aku nanti aja kalo aku udah gede, soalnya sekarang aku cuma bisa bikin telor bebek, bulet" gituuu, iya kan aku masih tetil belum bisa nuliiis hehe

Sekali lagi salam kenal, aku Cica! Kamu bisa panggil aku apa aja tapi, Cica boleh, Khalisa boleh, tapi jangan panggil aku "Ntik" (alias cantik) soalnya nanti Kak Rara yang nengok (iiih pengen banget dipanggil ntik). Udah ya, segini dulu kenalan akunya, nanti di post selanjutnya aku bakal ngenalin satu satu anggota keluargaku yang kece-kece ini hueheeh dadaah, aku mau ganti pempers dulu yaaa, met lebaran, jangan lupa kasih THR ke aku huehehe.. Wassalamu'alaikum.. Warahmatullahi.. Wabarakaaaatuh!!!


Ttd,
Kecil Cantik

Sabtu, 19 April 2014

First Step; Cewek!



Memasak, bagi gua masak adalah hal termustahil untuk gua lakukan di keseharian gua. Bukannya sok sibuk, (tapi emang sibuk ;p) tapi gua agak menjauhi ini karena gua pun belum punya karakter memasak a la ibu-ibu rumah. Bagi remaja yang siap dewasa (fitnah) kayak gini memang seharusnya melakukan hal itu sekali-kali. Yaa seiseng-isengnya cewek itu masak, kata orang. Tapi ah, tampang kayak gua gini malah nambahin kalo gua itu emang gak pinter begitu, nyentuh bawang merah aja kalo disuruh emak tertjintah doang. Itupun yang bikin gua jera ke dapur, mata gua udah puffy eyes yang uh.. bikin memikat hati.


       Tapi kali ini, I have to make a resolution bro (bener gak, bahasa inggris gue?). Gua pikir gua harus melakukan perubahan. Masa iya, gua yang ngakunya anak rumahan gak pernah masak. Pasti ada something wrong inside sama diri gua. Terlebih orang pasti bertanya-tanya apa aja yg gua lakuin dirumah kalo gak bisa masak. Kepo? Mentsrimlah, liburan gini siklus gua emang kacau. Sekacau-kacaunya hati gua diduakan do’i (baca: kambing), hetsehh.. Tapi ya, yang gua bisa lakuin dirumah ini adalah hal-hal menstrim yang sering orang lakuin, contohnya bernapas.

       Oke stop, dipostingan kali ini gua gak mau bahas itu-_- aib, nanti jodoh gua gak ketemu lagi awwkakwkk Balik ke soal masak-memasak. Well gua bilang tadi gua butuh perubahan, dan gua bener-bener ngelakuin hal itu senin kemarin, bersama temen gua yang paling imyut ciemit-ciemit unyu maksimal muahh /plaaak, namanya tidak lain dan tidak bukan adalah Udin, sebut aja namanya Udin :v Udah teruji di itb dan ipb dia cewek tulen, jomblo dan dipastikan badannya utuh, cocok dijadiin lauk. Tapi karena dia cewek, namanya gua ubah jadi Udin… Udiniyah.

       Alasan gua memilih Udiniyah karena.. Satu, dia punya muka-muka kayak anak SMK yang
jurusannya tata boga, walaupun cuma mukanya, tapi gua yakin dia bisa membuat harga bahan-bahan yang kita beli jadi miring, ss-s-ssikat miring! Dua, karena gua tau dulu smpnya dia anak kir, pasti dia udah sering bikin eksperimen gitu huahahah (masak = eksperimen). Tiga, soalnya gua butuh pembantu, ehm uhuk maksut gua bukan yang nyuci piring abis selesai masak, tapi yang bantuin gua… gitu. *sungkem*

       3 hari sebelum hari H, gua nge-chat Udiniyah lewat jejaring sosial bernama fesdut, secara gua anak sosialita keleeeuss (udah gaul belom gua ngomong ‘keleus’nya?). Udin (Udiniyah kepanjangan capek ngetiknya-_-) pun setuju dan dia memutuskan untuk ikut masak di rumah gua besok atau besok harinya lagi, labil emang…. iya labil. Dan akhirnya… tanpa sebab yang jelas kenapa besok atau besok harinya lagi kita belum juga jadi masak, akhirnya besok besoknya lagi lah hari yang kita pilih buat masak. Masak apa tam? Yak, 3 hari sebelumnya gua udah bilang ke dia kalo kita bakal bikin…. *jeng jeng jeng*

Chocolate Mousse~

Uuuu, bikin ngiler :9

       Gua juga gak tau itu apaan-_- Entah kenapa gua lagi pengen bikin puding cokelat malah nyosor ke resep begituan, jadilah website berkualitas yang gua temuin itu bikin gua lebih ngaduk-ngaduk isinya dan akhirnya, gua nemuin resep itu. Damn it, opini pembuat resep terlalu bikin ngiler dan mempengaruhi gua agar mengeluarkan aura cewek 100% tulen yang selama ini terpendam. Terlebih gua sangat suka cinta sayang lopyupul sama coklat. Tapi sialnya, bahan yang dibutuhin extremly susah dan akhirnya… kita ganti resep….ngeselin, emang.
Nah, akhirnya hari Senin, si Udin ini jadi dan fix ke rumah gua. Syaratnya gua jemput dia di jembatan penyebrangan deket rumah (like a boss). DI detik-detik gua jalan, belom 5 detik kali, dia udah di sebrang rumah gua dengan tampang—bertuliskan *Dapuk, rumah lo yang mana sih?!* sambil melongo-melongo gitu. Untung muka pevita pearce gua cepet-cepet muncul jadi orang tetangga gak perlu menganggap lu orang nyasar.


       Namanya cewek baru gede, kalo ketemu temen pasti rumpi dulu deh, rempong cyin. Ada kali 2 jam kita ngerumpi, ketawa-ketawa gak jelas ampe tetangga gua keluar semua (fitnah). Wkwk gua cuma kasih liat video ini (kalo kepo buka aja), si Udin ngakak ampe muncrat. Hauauhauhaua gua juga sih. Setelah diem abis capek ketawa, gua sadar, masaknyaaaaaaa!!!! Aih dunia ini terlalu melenakan gua dan Udin sampe akhirnya kita belum ngelakuin apa-apa. Coba gak sadar, pasti impian gua menjadi peserta Masterchef pun kandas sudah.

       Jam 2 siang, disaat orang-orang tidur dengan damainya tapi gua disini harus berjuang melawan sifat ketidakwanitaan gua. Soang bolong itu juga, gua dan Udin mencatat apa aja yg dibutuhkan untuk membuat dessert yang satu ini. Namanya… *jeng jeng jeng*

Ice choco avocado cream~
       Buat kalian yg penasaran, bisa klik resepnya disini. Bahan-bahannya yang murah dan fotonya yang bikin ngiler membuat kita pilih dessert itu aja. Yap, dessert. Yaelah, bagi pemula kayak gua jangan yang susah-susah dulu. Mulai dari yang mudah, gitu kata guru matematika gua. 

       Yak, Udin dan gua jalan ke pasar tradisional deket rumah gua. Sebagai orang yang baru kali ini belanja sendiri ke pasar, melongo dan bengong adalah hal yang wajar. Mungkin nggak bagi Udin, pasti dia udah berkali-kali jalan-jalan ke pasar, gua pun mikir kayak gitu dan naasnya disaat gua nengok ke dia, Udin bilang…

“gua belom pernah ke pasar belanja-belanja gitu” (APAAAAA!!! *A*)W)

       Toko yang kita mampirin pertama adalah toko buah karena kita butuh alpuket. Gua dengan malu-malu guguknya masuk ke dalem dan nanya,

“ini berapa?” nunjuk sekotak gede alpuket.

“sekilonya 20 ribu”

       Gua pun diem, mikir. Di resep kita cuma butuh satu dan kalo gua beli sekilo pun bakal kebanyakan dan gua gak mau makan malem gua jadi sup alpuket (ini gak ada!!!). Akhirnya gua nengok ke orang yang wajahnya keliatan suka bergaul sama mbak-mbak pasar,

“Cuy, tanyain dong satunya berapa?”

       Udin yang diluar toko 5 meter dari gua bilang, 

“Lu aja, gua gak bisa nawar” (APAAAAA!!! *A*)W)

“Tanyain plisss” gua sujud-sujud mohon di kaki Udin (fitnah)

“Malu ah, lu aja” (APAAAAA!!! *A*)W)


       Gua kalah bro, gua kalah zzzz.. Akhirnya gua nanya, dan yosh akhirnya boleh, jadinya kita beli 1 biji wkwk Tapi, sayangnya Udin harus membayar keberanian gua seharga alpuket itu, yak goceng. 

“Karena gua yang nanya, jadinya elu yg bayar hauahuahauha” <- kata gua

       Muka si Udiniyah udah gak bisa dijelaskan dengan kata-kata dan akhirnya dia ngeluain duit buat dikasih ke gua wkwk yezzzzz! 

       Toko kedua yang kita datengin adalah toko bahan-bahan kue. Gua nanya buat gula halusnya dan akhirnya setelah gua paksa si Udin nanya whipped cream. Ada kejadian yang bikin malu, yang bikin rumus fungsi matematika di otak gua gak ada gunanya, bikin muka pevita pearce gua lebih mirip angelina jolie. Si abang penjual iseng nanya,

“butuh seperempat kilo ya, seperempat kilo itu berapa gram hayo?”

“…..” <- gua dan Udin diem.

“ya 250 gram lah, masa gitu aja gak tau hahah” 

       Baru mau gua jawab bang!! Tunggu bentar ape *A*)W (ngeles). Total pembelian ceban, baru gua mau bilang pengen patungan sama Udin tiba-tiba Udin bilang,

“Karena gua yang nanya, jadinya elu yg bayar hauahuahauha”

       Sial, dibales. Finally, ceban gua ludes. Nah setelah mendapatkan apa yang bisa dibeli di pasar tradisional, akhirnya kita ke supermarket gede yang letaknya bersebrang di arah pasar deket rumah gua, yang ini di timur yg onoh dibarat. Jadilah, gua dan Udin berangkat bareng ke supermarket tersebut dimana Udin melakukan aksinya yang sangat-tidak-enak-dilihat-mata, dia seluncuran pake selopnya, bunyinya *sreeetssss* Aaaakhh mata guaaa! *A*)W Dia juga macem-macem di tempat pendingin eskrim, dimana dia nanya-nanya gitu dan sok milih banyak, nyatanya dia gak beli satu pun pada akhirnya. Kenalin, namanya Udiniyah, muka SMA kelakuan bocil status jomblo. 

       Yang penting akhirnya, semua barang udah kita dapet, saatnya eksperimen!
Gua gak banyak berkata disini, intinya semua step yang dikasih diresep HAMPIR terlaksana. Dan pada akhirnya, disaat kita mau nge-mixer seluruh adonan, gua ragu-ragu, si Udin bilang,

“Masukin semuanya nih Tam? Yakin?”

“Yakin, coba tanya mas Anang” <- ngawur

       Akhirnya di step terakhir gua mixer semua dan muka pevita pearce gua yang semula seneng bakal melihat salah satu seven wonders ini berubah bengong.. Teksturnya gak yang kayak dipoto, aaaaaaa!!! Berminyak encer gitu, aaaaaa!!! Setelah gua baca resep lagi, oh my,  gua salah step. AAAAAAAAAAAA *A*)W 

       Emak gua yang waktu itu ikut bantuin (maksa join-_-) sempet panik dan bilang kalo gua salah baca resep. Harusnya semua adonan jangan dicampur, tapi gua malah campur bzzz. Gua berusaha tenang dan misahin sisa-sisa bahan yg udah gua mixer (tepatnya yang masih bisa dimakan) tadi, lalu gua dan Udin mengulang step awal dan memperbaiki step yang salah. Nah, akhirnya, jadi deh, ICE CHOCO AVOCADO CREAM GITU-GITU A LA UDIN DAN TAMARA, yeaaay.. /hening

Note : Penampilan tidak menjamin rasa :p
Dan.. Perhatikan bedanya dengan wujud ice choco avocado cream yang sebenarnya....

Sakitnya tuh.... disini -> <3

       Bagaimana dengan rasanya? Yang pasti pas gua cobain, walaupun gak sekentel dan sebikin ngiler di poto, tetep enak kok. Gurih rasa coklat gitu, saus alpuketnya juga manisnya pas, yang pasti gelasnya bagus.....

       Oiya, karena sebenernya tujuan dari gua dan Udin ini selain iseng, kita juga mempersembahkan ice choco ini ke teman kita yang ulang tahun pas bulan Maret tapi belum jadi ngerayainnya, jadilah disaat selesai bikin, Udin langsung nelpon… sebut saja namanya Rizka:v Gua pikir dia gak mau dateng karena mendadak, tapi akhirnya dia dateng dan jeng jeng, otanjoubi omedetou gozaimasuuuuu~ Surpreeess~


si Udin, yang empunya blog, dan Rizka. (narsis dulu)

       Pas gua tanya rasanya ke Rizka, dia bilang enak (dengan muka terpaksa), dia pun tau kalo sausnya itu dari alpuket tanpa kita kasih tau. Din, MISSION SUCCESS :’) Gua gak mikirin rasa yang pasti, yang penting gua udah membuat perubahan baru, sebuah langkah baru gua menjadi cewek tulen, yeah xD Makasih buat segala pihak yang membantu, para pedagang di pasar, adek-adek gua yang kepo, emak gua, abang supermarket yang ganteng, pembaca semua, dan khususnya si Udin dan Rizka yang telah membuat segalanya menjadi seru seketika, asek.
Satu kata dari gue, amazing! Udah, segitu aja yang gua bisa ceritain dari liburan gua kali ini. Hope you happy and healthy always, my readers! xD See you next posting.

"The world is a book and those who do not travel only read a page" -Emotional Flutter


Hallo, welcome to my blog :D It's not all about you, it's not all about me. Enjoy!